Kamis, 19 April 2018
Berita Jambi Paling Update


NEWS in DEPTH: Petinggi Partai Terjerat Kasus Hukum, Elektabilitas PAN Bisa Tergerus

Rabu, 11 April 2018 - 09:44:02 WIB | Dibaca: 676 pembaca
Ilustrasi

JAMBIUPDATE.CO, JAMBI-PAN Provinsi Jambi betul-betul sedang diuji di tahun politik ini. Kurang dari 15 hari, dua kader ‘’pentingnya’’ terjerat kasus hukum.

Diawali dengan penangkapan Ketua DPD PAN Batanghari M Haviz oleh anggota Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polresta Jambi karena tersandung kasus Narkoba pada 29 Maret 2018 lalu, kemudian disusul penahanan Ketua DPW PAN Provinsi Jambi Zumi Zola oleh KPK 12 hari setelahnya, atau tepatnya pada Senin kemarin (9/4). Zola ditahan karena terjerat kasus gratifikasi.

Penahanan Zola tentu menjadi pukulan keras untuk partai berlambang matahari biru itu. Soalnya, penahanan itu dinilai berpengaruh pada elektabilitas PAN pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018 dan Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 mendatang.

Pengamat politik, Jafar Ahmad mangatakan penahanan terhadap Zumi Zola secara langsung ataupun tidak akan berdampak terhadap PAN. Karena Zola selaku tokoh cukup populer dan menjadi fenomena, salah satunya di Pemilihan Gubernur 2015 lalu.

‘‘Jika ada yang bertanya apakah berpengaruh, pasti berpengaruh terhadap partai. Karena di Indonesia ini hampir tidak mengenal loyalis partai. Kader itu terkoneksi dengan tokoh dan simbol di partai,’‘ ujarnya.

Menurutnya, jika tokoh ataupun orang populer di partai bermasalah, maka orang tidak memiliki pegangan terhadap partai tersebut. Sehingga ada kemungkinan pemilih PAN akan berkurang karena rentetan peristiwa yang mendera partai. ‘‘Kalau dulu hampir bisa dipastikan pemilih Zola itu memilih PAN, tapi sekarang tentu ada semacam keraguan yang terjadi,’‘ katanya.

Bagaimana pengaruh tokoh populer lainnya seperti Masnah, Romi Hariyanto dan Mashuri? Peneliti Idea Institute ini menyebutkan jika ketokohan dan popularitas pemimpin daerah itu belum bisa dibandingkan dengan Zumi Zola. Karena para tokoh itu belum tentu bisa menggerakkan mesin partai untuk daerah lainnya.

‘‘Kalau di Muaro Jambi mungkin Masnah bisa, begitu juga Romi di Tanjabtim dan Mashuri di Bungo. Tapi apakah di daerah lain seperti itu, mereka belum tentu bisa berbuat banyak di Batanghari, Sarolangun, Tebo maupun Kota Jambi,’‘ sebutnya.

Kemampuan pengelolaan itu berbeda dengan Zumi Zola yang menjadi tokoh sentral yang sangat populer. Apalagi Zola memiliki modal besar, seperti sosial, jaringan, ekonomi maupun simbolik. ‘‘Betul jika Masnah, Romi dan Mashuri itu kuat, tapi kekuatan mereka itu belum teruji seperti kuatnya kelompok Nurdin dengan Zumi Zola sebagai simbolnya,’‘ katanya.

Di samping itu, rentetan ini juga memaksa Zulkifli Nurdin mengambil sikap untuk menyelamatkan partai. Mantan Gubernur Jambi itu harus memastikan loyalisnya bisa mengontrol internal agar tidak kocar kacir. ‘‘Kalau lepas tangan, bukan tidak mungkin PAN akan membentuk jaringan baru,’‘ ungkapnya.

Sementara itu, Sekretaris DPW PAN Provinsi Jambi Husaini memastikan partainya tidak memiliki masalah menghadapi Pilkada maupun Pemilu. Karena semua langkah strategis diinternal partai sudah berjalan sejak lama. ‘‘Untuk Pilkada kita sudah berjalan, begitu juga dengan persiapan Pemilu. Saya pikir tidak masalah,’‘ ungkapnya.

Diinternal sendiri, kata Husaini, sturukral partai memiliki perangkat kerja masing-masing. Semua tinggal berjalan seusai dengan rel kinerja yang sudah dibahas sejak lama. ‘‘Kita itu kolektif kolegial, semua berpijak pada kebersamaan. Artinya semua akan berjalan semestinya,’‘ katanya.

Lalu benarkah kabarkan pemecatan terhadap Zumi Zola? Husaini mengaku belum menerima kabar tersebut. Menurutnya hingga saat ini belum ada perintah dari DPP partai. ‘‘Kami belum menerima kabar itu (pemecatan, red). DPP juga belum memberikan keterangan secara resmi,’‘ ucapnya.

Begitu juga dengan pelaksana tugas Ketua DPW diakuinya belum ada petunjuk dari DPP. ‘‘Itu ranahnya DPP. Kita tidak mengetahui. Bisa saja dari pusat atau dari Jambi,’‘ sebutnya.

Selaku pengurus DPW, pihaknya hanya menunggu. Karena diinternal partai, keputusan tertinggi ada di tingkat pusat. ‘‘Sekali lagi itu ranahnya pusat. Kita menunggu saja,’‘ sebutnya.

Namun demikian, Husaini membenarkan bahwa DPW PAN sudah memecat M Haviz jabatan Ketua DPD PAN Batanghari. ‘‘Kalau itu benar. Berdasarkan hasil rapat kita hari ini (kemarin, red),’‘ ujarnya saat dikonfirmasi Selasa (10/4).

Untuk mengisi kekosongan jabatan tersebut, pihaknya menunjuk Abdul Fattah sebagai Pelaksana Tugas (Plt) Ketua DPD PAN Batanghari.

‘‘Setelah itu, pelaksana tugas DPD PAN Batanghari yang ditunjuk ini akan menyiapkan pelaksanaan Musdalub untuk memilih ketua defenitif,’‘ pungkasnya. 

(aiz/wan)


Berikan Komentar via Facebook :

Advertisement





Pencarian Berita:
Pilih Indeks Berita:
/ /