Siswa mengerjakan soal Ujian Nasional. Ilustrasi Foto: dok.JPNN.com
Siswa mengerjakan soal Ujian Nasional. Ilustrasi Foto: dok.JPNN.com

JAMBIUPDATE.CO, JAKARTA - Meski ujian nasional berbasis komputer (UNBK) SMK sudah berlalu, tetapi Posko Pengaduan UNBK Federasi Serikat Guru Indonesia (FSGI ) masih terus menerima laporan.

Di antaranya laporan substansi soal UNBK.

Sekjen FSGI ŽRetno Listyarti mengatakan, soal-soal UNBK SMK diambil dari mata uji kejuruan berdasarkan gabungan kurikulum 2006 dan 2013.

Penggabungan ini mengakibatkan banyak siswa kesulitan menjawab.

"Siswa-siswa yang sudah mengikuti K-13 sejak mereka kelas X tidak bisa menjawab karena soal K-2006 lebih banyak yang muncul. Begitu pula siswa yang sekolahnya masih menggunakan K-2006 juga mengaku kesulitan menjawab soal-soal K-13 yang tidak mereka pelajari," terang Retno di Jakarta, Rabu (12/4).

Selain itu, Žkompetensi mata pelajaran kejuruan untuk kelas XII banyak yang tidak diujikan.

Misalnya, kompensi nstalansi motor listrik (IML) dan instalasi penerangan listrik (IPL).

Kompetensi penguasaan programed logic control (PLC) yang berada di semester lima kelas XII tidak muncul satu soal pun.

Padahal, PLC durasinya satu semester. Teori kejuruan memang muncul dari kompetensi pada mata pelajaran produktif pada semester yang berbeda-beda.

Terkait pemadaman listrik pada pelaksanaan UNBK SMK beberapa waktu lalu, ternyata terjadi pada 23 kabupten/kota di NAD.

Di Aceh, yang mengikuti UNBK ada 397 SMA/MA dan ada 308 UN berbasis kertas pensil (UNKP). Ž

Di Kepulauan Riau yang mengikuti UNBK sebanyak 49.313 siswa dan UNKP sebanyak 39.085 siswa. Ž(esy/jpnn)


Sumber: www.jpnn.com

Komentar

Berita Terkait

Mau Daftar SBMPTN? Silakan Simpan Jadwalnya

284.697 Siswa Berebut Kursi CPNS di Jalur Ikatan Dinas

Kuliah Kedokteran Maksimal Rp 25 Juta per Semester

Sekolah Akhirnya Gelar Ujian Pakai Android

Kabar Baik untuk Madrasah Diniyah

Rekomendasi




add images