Para emak pendukung Prabowo - Sandi. Foto : Ist
Para emak pendukung Prabowo - Sandi. Foto : Ist

JAMBIUPDATE.CO, JAKARTA - Pakar Komunikasi Politik Lely Arrianie tidak setuju penyataan yang menyebut rakyat Indonesia banyak yang apatis terhadap dunia politik. Bahkan, kata dia, tingkat partisipasi rakyat terhadap politik justru meningkat dari tahun ke tahun.

Hal itu diungkapkan Lely saat menghadiri acara diskusi Meningkatkan Partisipasi Politik Masyarakat di Gedung DPR, Jakarta, Senin (25/2/2019).

"Lihat saja itu di media sosial, sejak di 2014 begitu bergairah. Mendukung calon ini dan itu, sampai berkelahi suami dengan istri, sesama teman-teman, dan wartawan," ucap Lely.

Hanya saja, kata Lely, partisipasi politik rakyat Indonesia bersifat semu. Keriuhan komentar politik terjadi di media sosial. Partisipasi rakyat menuju bilik suara masih rendah.

"Ketika sampai di bilik suara, rakyat membeku. Enggak ada sesuatu yang dilakukan untuk berpartisipasi. Jadi partisipasi politiknya semu," ungkap dia.

Menurut Lely, KPU dan partai politik memiliki pekerjaan rumah yang berat menggiring rakyat menuju bilik suara. Terlebih, terjadi pergeseran budaya para pemilih Indonesia.

"Dahulu budaya politik parokial dimana masyarakatnya itu kemudian menerima saja apa yang dikatakan pemimpin, sekarang kan nggak ada lagi, mereka seolah ingin ikut serta," pungkasnya. (mg10/JPNN)


Sumber: www.jpnn.com

Komentar

Berita Terkait

NAH! Kulit Harimau dan Gading Gajah di Jambi Dibakar

Honorer K2 Minta Passing Grade Tes PPPK Diturunkan

Semua Gara-Gara Mertua Sering Masuk Kamar Menantu

Menteri Jepang Minta Maaf karena Terlambat 3 Menit

Rekomendasi




add images