Raja Maha Vajiralongkorn. Foto: AFP
Raja Maha Vajiralongkorn. Foto: AFP

JAMBIUPDATE.CO, BANGKOK - Kerajaan Thailand biasanya tidak ikut campur tangan dalam politik. Namun, kali ini, Raja Maha Vajiralongkorn bersikap lain. Dia berkali-kali turun tangan yang diduga untuk membantu junta militer terus berkuasa.

Yang terbaru, dia mencabut tanda jasa kerajaan yang dianugerahkan kepada mantan PM Thaksin Shinawatra. Pencabutan itu dilakukan beberapa hari setelah Thaksin buka suara terkait dengan kecurangan pemilu di negaranya.

"Tindakan raja didasarkan atas putusan bersalah Thaksin dalam kasus korupsi pada 2008," bunyi dokumen yang diterbitkan Royal Gazette kemarin, Sabtu (30/3). Keputusan-keputusan raja biasanya dipaparkan lewat media tersebut.

Seperti diketahui, Thaksin saat ini melarikan diri ke luar negeri. Itu dianggap sebagai tindakan yang sangat tidak pantas.

Bukan kali ini saja raja turun tangan. Dia menyebut pencalonan diri saudarinya, Putri Ubolratana Rajakanya Sirivadhana Varnavadi, tidak valid.

Ubolratana diusung Thai Raksa Chart Party. Itu adalah partai yang berafiliasi dengan PTP dan antijunta militer. Padahal, jika saja Ubolratana maju, junta militer dipastikan tumbang. Thai Raksa Chart Party akhirnya dibubarkan hanya beberapa pekan menjelang pemilu.

Sehari sebelum hari H pemungutan suara, raja juga berpesan kepada penduduk untuk memilih orang baik agar berkuasa serta mencegah orang jahat menciptakan kekacauan. Seruan tersebut dianggap menguntungkan junta militer yang menghentikan kekacauan dengan mengudeta pemerintah 2014 lalu.

i¿¼Obat rumahan untuk nyeri sendi yang tidak akan dikatakan oleh dokter bedahmu!i¿¼Bau mulut adalah tanda-tanda awal parasit! Cukup segelas sebelum tidur..i¿¼Mengejutkan!! Uang kertas dengan gambar itu bisa mendatangkan banyak uang

Namun, banyak pengamat yang bilang bahwa pihak kerajaan juga tidak bisa berbuat banyak. Berhadapan dengan kekuatan militer tentu bukan pilihan kerajaan. (sha/c19/ano)


Sumber: jpnn.com

Komentar

Rekomendasi




add images