Ilustrasi /dok : oleh Sonny Wakhyono
Ilustrasi /dok : oleh Sonny Wakhyono

JAMBIUPDATE.CO, JAKARTA Lingkaran Survei Indonesia (LSI) Denny JA mengungkap masyarakat lebih peduli terhadap pemilihan presiden ketimbang pemilihan legislatif. Dampaknya, banyak publik yang tidak mengenal calon anggota legislatif (caleg).

Hanya sebagian kecil yang mengetahui sosok calon wakil rakyat yang bersaing dalam pesta demokrasi lima tahunan itu.

Rully Akbar, peneliti LSI Denny JA, menyatakan, sebenarnya faktor caleg atau figur yang dicalonkan parpol di setiap dapil memiliki kontribusi besar terhadap posisi dan dukungan terhadap parpol.

Hasil riset menunjukkan bahwa pemilih lebih mempertimbangkan untuk memilih caleg daripada parpol. Sebanyak 60,3 persen publik menyatakan lebih mempertimbangkan memilih caleg yang dikenal dalam pemilu nanti. Hanya 26,6 persen yang menyatakan lebih mempertimbangkan memilih parpol.

Meski faktor caleg cukup penting dalam menopang posisi dan dukungan parpol, yang menjadi permasalahan adalah tidak banyak caleg yang mampu menopang suara parpol. Caleg yang mampu menopang suara partai politik adalah caleg yang dikenal pemilih, ucapnya.

Namun, imbuh Rully, hanya 25,8 persen pemilih yang mengenal caleg yang bertarung di pileg tahun ini. Sedangkan 70,6 persen responden mengaku tidak mengenal caleg yang akan dipilih.

Survei terbaru itu dilakukan pada 18 26 Maret 2019 dengan menggunakan 1.200 responden. Survei dilakukan di 34 provinsi di Indonesia dengan metode multistage random sampling. Wawancara dilakukan secara tatap muka dengan menggunakan kuesioner. Margin of error survei tersebut adalah 2,8 persen. Selain survei, kata Rully, pihaknya melakukan riset kualitatif dengan metode FGD, analisis media, dan indepth interview untuk memperkaya analisis survei.

Rully menjelaskan, jika menghitung populasi secara nasional, pengaruh caleg terhadap suara dan posisi parpol sebesar 15,6 persen. Artinya, suara dan posisi parpol di Pemilu 2019 sangat ditentukan kemampuan parpol tersebut dalam mengoptimalkan pengaruh caleg. Responden yang menyatakan lebih mempertimbangkan memilih caleg yang dikenal daripada memilih parpol, jelas Rully, merata di semua segmen pemilih. Baik pemilih laki-laki maupun pemilih perempuan, ungkapnya.

Dari segmen agama, baik di pemilih muslim maupun pemilih minoritas, mayoritas mereka akan lebih mempertimbangkan caleg yang dikenal untuk dipilih daripada hanya memilih parpol. Di pemilih muslim, 60,6 persen menyatakan lebih mempertimbangkan caleg yang dikenal. Sedangkan 57,6 persen pemilih nonmuslim menyatakan lebih mengutamakan caleg yang dikenal daripada hanya memilih parpol.

Di segmen pendidikan, baik mereka yang berpendidikan rendah maupun yang berpendidikan tinggi, mayoritas juga lebih mempertimbangkan memilih caleg daripada memilih parpol. Survei juga menunjukkan bahwa semakin tinggi pendidikan, semakin tinggi pula keinginan mereka untuk lebih mempertimbangkan caleg daripada hanya parpol, terang Rully.

Di kalangan mereka yang punya akun media sosial maupun yang tidak punya akun media sosial, mayoritas juga lebih mempertimbangkan memilih caleg yang dikenal daripada hanya memilih parpol. (lum/c9/agm/jpnn)


Sumber: Fajar.co.id

Komentar

Berita Terkait

TPS 02 Sungai Ulak Gelar Pemungutan Suara Pemilu 2019

Sungai Bahar Solid Menangkan Dipo

MA Siapkan 234 Hakim Hadapi Pemilu 2019

Rekomendasi




add images