Jokowi dan Prabowo saat debat capres. Foto : Ricardo / JPNN
Jokowi dan Prabowo saat debat capres. Foto : Ricardo / JPNN

JAMBIUPDATE.CO, CIREBON - Komisi Pemilihan Umum (KPU) mencatat sebanyak 90 petugas KPPS (Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara) meninggal dunia. Jumlah tersebut berdasarkan data per Senin (22/4) pukul 15.00 WIB.

Ketua PPK Kecamatan Susukan Lebak, Cirebon Yopi Pramudita pun mengakui Pemilu 2019 menjadi pemilihan umum paling angker buat petugas atau panitia penyelenggara.

"Digabungkannya pemilihan presiden dan pemilihan legislatif menjadikan proses rekapitulasi lebih lama dan menguras tenaga serta pikiran," kata Yopi seperti dikutip dari Pojok Jabar.

Sangat melelahkan. Angker. Banyak rekan-rekan panitia yang meninggal akibat kelelahan, imbuhnya.

Yopi pun meminta masing-masing kandidat calon presiden Jokowi dan Prabowo beserta pendukungnya, dan juga calon legislatif bersama pengikutnya, tidak terus menerus mengklaim kemenangan tanpa dasar.

"Memang wajar di alam demokrasi. Namun, harus diingat juga bahwa para panitia penyelenggara pemilu bekerja siang dan malam selama 24 jam non-stop dan berhari-hari. Kerja keras. Banyak rekan kami yang meninggal. Seharusnya ada perhatian dari para kandidat," katanya. (ind/pojokjabar)


Sumber: www.jpnn.com

Komentar

Rekomendasi




add images