Hari ke-12 operasional haji 2019, Makkah. (Foto: Hilmi Setiawan/Jawa Pos).
Hari ke-12 operasional haji 2019, Makkah. (Foto: Hilmi Setiawan/Jawa Pos).

JAMBIUPDATE.CO,  Sebanyak 77.447 jamaah sudah tiba di Arab Saudi. Bertepatan masa operasional penyelenggaraan ibadah haji 2019 yang memasuki hari ke-12, Kamis (18/7/2019).

Panitia penyelenggara ibadah haji (PPIH) Arab Saudi membeberkan, saat ini jumlah jemaah yang meninggal dunia bertambah lagi menjadi tujuh orang.

Kasus kematian jamaah haji yang terbaru adalah Ahmad Suparman Jubed dari kloter JKS-01 embarkasi Jakarta Bekas.

Kepala Sub Seksi Tanazul dan Evakuasi Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Madinah, dr Itah Sri Utami SpKP, menuturkan, kematian Suparman dipicu kurangnya kalium (hipokalemia) di dalam sel, sehingga kerja jantung terganggu.

Hal ini mengakibatkan tubuh jadi lemah, metabolisme tubuh terganggu, katanya Kamis (18/7/2019).

Lebih lanjut, Itah menuturkan, kondisi tersebut menyebabkan irama jantung menjadi tidak teratur dan akhirnya berhenti berdetak. Kondisi itu juga diperparah dengan sepsis atau infeksi yang menyeluruh pada aliran darah.

Enam jemaah lain yang meninggal dunia yaitu, Khairil Abbas Salim kloter BTH-23 berusia, 62, Sumiyatun Sowikromo Sutardjan dari kloter SOC-02, 57, dan Mudjahid Damanhuri Mangun dari kloter SOC-44, 74.

Kemudian Subli bin Muhamad Nasri dari kloter BTH-32, 61, Artapiah Armin Musaha dari kloter JKG-86, 60, dan Soertano G. Mangun Wiyoto kloter SUB-45, 74.

Sementara itu 31 kloter rombongan hajisebanyak 12.973 orang telah tiba di Makkah. Hari ini direncanakan sebanyak 6.551 orang jamaah dan petugas diberangkatkan kembali dari Madinah menuju Makkah. Mereka tergabung dalam 16 kloter.

Di antaranya berasal dari embarkasi JKS, lalu Surabaya (SUB), dan embarkasi Makassar (UPG). Kemudian ada juga jamaah dari embarkasi Solo (SOC), embarkasi Padang (PDG), embarkasi Palembang (PLM), embarkasi Jakarta Pondok Gede (JKG), dan embarkasi Banjarmasin (BDJ).

Setibanya di Makkah jemaah Indonesia beristirahat sejenak di kamar. Kemudian mereka melakukan ibadah umrah wajib di Masjidilharam. Beragam cara dilakukan jamaah supaya tidak terpisah dari rombongannya. Di antaranya adalah menggunakan atribut atau seragam khusus sebagai penanda. (JPC)


Sumber: Fajar.co.id

Komentar

Berita Terkait

Astaga…Penumpang KMP Kota Muna Jatuh ke Laut

Menyetrum Ikan, Enam Tahun Penjara Menanti

Mi Instan Bikin Ambeien

Rekomendasi




add images