Ilustrasi.
Ilustrasi. (Net)

JAMBIUPDATE.CO, JAKARTA– Empat orang anggota polisi terlibat kasus penculikan dan pemerasan terhadap warga negara Inggris, Matthew Simon Craib.

Dari data yang berhasil dihimpun, kasus ini berawal pada 29 Oktober 2019 ketika Matthew melakukan pertemuan bisnis dengan seseorang. Pada 30 Oktober pukul 02.00 WIB, dia kemudian menyampaikan kepada rekannya VL sudah dalam perjalanan pulang.

Namun, kabar mengejutkan mendadak diterima VL setelah seseorang mengaku telah menculik Matthew dan meminta tebusan USD1 juta. Sehari berselang, VL kemudian membuat laporan polisi di Polda Metro Jaya. Laporan tersebut teregistrasi dalam LP/7002/X/2019/PMJ/Ditreskrimum tertanggal 31 Oktober 2019.

Siang harinya, polisi berhasil mengamankan 6 orang pelaku di kawasan Kemayoran, Jakarta Pusat. Empat di antaranya adalah oknum kepolisian. Mereka yang ditangkap adalah GV (rekan kerja Matthew), NA (pacar G), Bripda JBB (Saudara NA), Bripda NPU (pacar Bripda JBB), Briptu H dan Bripda SBS.

Kadiv Propam Polri Irjen Pol Listyo Sigit membenarkan ada oknum anggota polisi yang ditangkap dalam kasus ini. “Ditangani Resmob Polda Metro, untuk pelanggaran disiplin dan kode etik ditangani Propam Metro, setelah proses penanganan pidana berkasnya selesai,” kata Listyo.

Sementara itu, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono mengatakan, otak penculikan ini adalah GV. “Pelaku pertama atas nama Giovani selaku rekan kerja korban. GV meminta kekasihnya yang berinisial Nola Aprilia (NA) untuk merencanakan aksi penculikan itu,” kata Argo.

Nola kemudian ikut merencanakan penculikan itu. Dia mengajak Bripda JBB untuk memuluskan aksinya. Bripda JBB berperan menyiapkan mobil dan membuntuti kendaraan korban. Dia sendiri diketahui anggota Direktorat Siber Bareskrim Polri.

Bripda JBB selanjutnya mengajak kekasihnya bernama Bripda NPU, anggota Satresnarkoba Polres Jakarta Timur. Mereka kemudian mendapat bantuan dari Briptu H dan Bripda SBS yang semuanya merupakan anggota Polres Jakarta Timur. Para oknum polisi ini berperan menghentikan mobil korban di tol Lingkar Luar Barat.

Para pelaku pun menggeledah korban dan membawanya ke Polda Metro Jaya seolah-olah untuk diperiksa. Sesampainya di Polda Metro Jaya, korban dibawa masuk lagi ke dalam mobil, kemudian terjadilah pemerasan.

“Korban meminta untuk diantar ke tempat atasannya namun pelaku membawa korban ke hotel untuk diintrogasi,” tambah Argo.

Para pelaku berhasil menggasak uang senilai USD 900 ribu dari Matthew setelah menghubungi bosnya. “Selanjutnya pelaku dan korban bergeser ke daerah Kemayoran untuk menukar uang menjadi mata uang rupiah,” terangnya. (jpg/fajar)


Sumber: www.fajar.co.id

Komentar

Berita Terkait

Konyol! Motor Mau Dijadikan Transportasi Umum

Aksi Lempar Botol Gubernur Kalteng Viral, Begini Penjelasannya

Pancasila dan UUD 1945 Pedoman Terbaik, 86,5 Persen Setuju

Enam Trayek Baru Tol Laut Dibuka Tahun Depan

Rekomendasi




add images