Petani Desa Lambur, Kecamatan Muara Sabak Timur, saat panen buah sawit.
Petani Desa Lambur, Kecamatan Muara Sabak Timur, saat panen buah sawit. (Lana / Jambiupdate)

JAMBIUPDATE.CO, MUARASABAK - Harga komoditi Tandan Buah Segar (TBS) sawit di Kabupaten Tanjabtim, mengalami stagnan. Pasalnya, meski kenaikan harga TBS di Tanjabtim masih seperti biasa, tapi cenderung turun.

Ikhsan, petani sawit yang berada di Desa Lambur, Kecamatan Muara Sabak Timur, mengatakan petani telah mendapatkan kabar melalui berita tentang kenaikan harga TBS sawit. Hanya saja, petani menyayangkan kenaikan tersebut tidak sampai di daerah, mereka hanya sebatas informasi saja yang mereka terima.

"Yang ada malah munurun terus sekarang mas, kemarin paling tinggi harganya sampai Rp 1.300 per kilogram itu paling tinggi. Sekarang turun lagi hanya Rp 1.150 per kilogram di petani," ujarnya.

Sedangkan kabupaten atau daerah lainnya, lanjutnya, bisa mencapai harga Rp 1.700-1.800 per kilogram di pabrik, sedangkan untuk harga di Ram sendiri hanya 1.475 saja. "Di Muara Bulian saja misalnya, bisa mencapai Rp 1.725," sebutnya.

Ketika disinggung faktor dan penyebabnya, para petani tidak tahu pasti. Hanya saja, alasan klasik yang selalu disampaikan kalau buah sawit hasil dari Tanjabtim tidak memiliki kualitas yang bagus (jelek). Itu yang mengakibatkan harga anjlok di pasaran. (lan)


Komentar

Berita Terkait

Produksi Terasi di Tanjabtim Hanya Sebatas Penyuplai

BPBD Catat 59 Titik Zona Rawan Karhutla di Batanghari

Tiga CJH Tebo Tarik Uang Pelunasan

Waduh... Kasus Perceraian ASN di Baranghari Meningkat

Polres Tanjabbar Gelaf Coffe Morning Bersama Wartawan

Rekomendasi




add images