Disway.
Disway.

Tidak ada kata sepakat soal agama. Ibunda Gunawan menghendaki calon menantunyi itu ikut agama Gunawan: ke kelenteng. Namun, sang calon menantu tidak mau meninggalkan gereja Katolik.

Gunawan kembali jomblo.

Teman Gunawan lantas menghubungkannya ke Chin Chin. Gunawan sangat aktif ke kelenteng. Banyak persoalan ditanyakan di situ. Termasuk kapan waktu terbaiknya untuk kawin.

Jawabnya: tahun itu.

Maka, begitu dipertemukan dengan Chin Chin, keputusan diambil. Mereka kawin.

Selama itu Gunawan bekerja pada ibunya: menjadi direktur di perusahaan tenaga kerja. Perusahaan milik ibunya itulah yang banyak mengirim tenaga kerja ke Hongkong, Taiwan, dan Malaysia.

Begitu kawin, Chin Chin sempat tinggal lama di rumah mertuanyi itu. Ikut bantu-bantu perusahaan tenaga kerja itu.

Suatu saat suami istri tersebut membicarakan perlunya punya usaha sendiri. Chin Chin mengusulkan membangun ruko. Dia menguasai bidang itu.

Mereka pun sepakat membeli tanah di Kedungsari, pusat Kota Surabaya.

Begitu uang muka tanah itu dibayarkan, gambar ruko itu sudah jadi. Chin Chin sendiri yang mendesainnya. Hemat.

Gambar itulah yang dijual. Chin Chin tahu cara menjual ruko —pun ketika masih berbentuk gambar. Terjual habis, 28 ruko. Hanya sisa dua untuk dia tempati sendiri. Sebagai kantor. Dan sebagai simpanan masa depan.

Dari penjualan gambar itu, tanah bisa dilunasi. Chin Chin minta kakaknyi yang lulusan teknik sipil untuk membangun ruko itu. Tanpa kontraktor. Hemat sekali lagi. Chin Chin yang bertindak sebagai pengawas bangunan.

Mereka pun membeli tanah lagi. Kali ini di Jalan Kendungdoro. Dengan cara yang sama. Lebih besar. Lebih cepat laku.

Lalu, membeli tanah di Jakarta. Sekaligus dua lokasi. Dengan cara yang sama. Laris juga. Siang malam Chin Chin bergelut dengan bisnisnyi. Gunawan menjadi pimpinan. “Gunawan itu pinter dan cerdas. Cepat sekali belajar,” ujar Chin Chin. “Kalau kami mau membeli tanah, pasti kami lihat dulu berdua. Lalu, Gunawan datang lagi beberapa kali memikirkannya. Gunawan juga yang kemudian melakukan transaksi dengan pemilik tanah,” ujar Chin Chin.

Dalam menjalankan bisnis real estat, Chin Chin merasa sangat pas berpasangan dengan Gunawan. Bisnis mereka berkembang ke mana-mana. Terutama di Surabaya dan Sidoarjo —tetangga Surabaya. Termasuk kemudian ke Empire Palace yang bergengsi itu.

Keserasian di bisnis itu tidak paralel di rumah tangga. Chin Chin terus-menerus jadi korban pemukulan oleh Gunawan. Chin Chin tidak pernah melawan. “Saya harus tahu mengapa ayah saya memberi nama saya Trisulowati,” ujar Chin Chin. Wanita itu, katanya, harus bisa jaga diri, jaga martabat keluarga, dan tunduk pada suami.

Sang ayah adalah pengusaha ternama untuk ukuran Blitar. Di masa lalu yang jauh. Ia kenal banyak menteri. Juga, akrab dengan keluarga Bung Karno di Blitar. Ia sudah punya banyak mobil ketika di Blitar nyaris belum ada mobil.

Awalnya sang ayah memanggil Trisulowati dengan panggilan Chin Shing —bintang yang bersinar. Lalu, jadi Chin Chin —bersinar dan terus bersinar.

Tapi, pemukulan demi pemukulan tidak pernah berhenti. Chin Chin hanya bisa curhat ke mertua laki-laki. Tapi, tidak pernah menjadi lebih baik.

Suatu malam Chin Chin pulang pukul 23.00. Dari proyek. Itu bukan barang baru. Dia bisa sepanjang malam menggambar proyek. Hatinya berkobar kalau lagi menangani proyek.

Malam itu Chin Chin disetrap harus berdiri satu malam suntuk. Berdirinyi harus menghadap pintu keluar kamar yang tertutup.

Chin Chin berusaha sesekali duduk —kalau dia lirik Gunawan sedang jatuh tertidur. Tapi, Gunawan sering terbangun.

Besoknya Chin Chin memberanikan diri minta agar bisa menjalani hukuman dalam bentuk lain. Yakni, tidak keluar kamar selama tiga hari, tapi di kamar sebelah yang kosong.

Waktu itu Chin Chin-Gunawan masih menempati satu kamar di rumah mertua, Jalan Tidar, Surabaya. Sampai pun punya anak tiga, mereka masih tinggal di satu kamar itu. Dia dan suami di ranjang sini, tiga anak kecilnya di ranjang besar sebelah sana.

Kamar sebelah itu adalah bekas kamar kakak Gunawan. Di situlah Chin Chin menjalani hukuman. Anaknyi sesekali masuk kamar itu, membawa makanan.

Mereka bertiga tahu persis bagaimana sang ibu diperlakukan. Gunawan selalu memaki istri di kamar-bersama itu. Anak yang paling besar, wanita, suatu kali minta ke Chin Chin untuk bercerai saja.

Sering juga, kata Chin Chin, Gunawan marah tanpa sebab. Alasannya, Chin Chin itu sebagai wanita suka membantah. Tidak seperti Wawa —Gunawan menyebut nama wanita yang gagal dikawininya dulu itu. Tidak hanya sekali itu. Begitu sering. Disaksikan anak-anaknya.

Suatu malam Chin Chin memberanikan diri mengajukan keinginan cerai saja. Gunawan tambah marah. Ia tidak mau cerai. Tapi, Chin Chin harus nurut —seperti wanita itu.

Lain malam lagi Chin Chin diminta menulis surat pernyataan. Isinya belasan pointer. Misalnya: tidak akan pernah membantah lagi, bisa baik seperti wanita itu, mengaku saja waktu kawin dulu tidak membawa harta apa-apa, harus mengaku dia hanya karyawan suaminyi itu.

Chin Chin pun menuliskan semua itu sambil berdiri menghadap pintu. Gunawan mendiktekan kata-kata itu sambil tiduran di ranjang. Anak-anaknya tidur atau pura-pura tidur. Kadang Gunawan minta mencoret kata-kata yang dianggap kurang tepat. Untuk diganti kata yang lain.

Chin Chin tidak mau menandatanganinya.

Di serial tahun lalu saya menceritakannya secara detail. Dramatik sekali. Tapi, semua itu sudah lewat.

Saat diadili dulu Chin Chin punya pembela yang hebat sekali. Nama pengacara itu: Janice. Umur: 13 tahun —waktu itu. Itulah anak Chin Chin yang luar biasa.

Janice menulis surat kepada hakim. Isinya: cerita yang dia lihat di rumah tangga itu. Suratnya dalam bahasa Inggris —dilampiri terjemahannya oleh lembaga penerjemah bahasa Indonesia. Janice tidak yakin bisa menulis benar dalam bahasa Indonesia. Janice sekolah di Surabaya International School.

Syukurlah akhirnya semua itu selesai dengan baik. Saya ikut senang dan bahagia. Menurut saya, itulah yang terbaik bagi mereka. Saya belum pernah menemukan pertengkaran suami istri lebih seru dari itu.

Sebenarnya saya masih menginginkan agar keduanya kembali menjadi suami istri. Pasangan tersebut, dalam bisnis, luar biasa. Saya mengaguminya.

“Kalau kembali, tidak mungkin lah,” ujar Chin Chin. “Ini sudah yang terbaik. Justru dengan begini, saya sekarang bisa berteman dengan Gunawan,” ujar Chin Chin.

Sudah bertahun-tahun Chin Chin tidak bisa bertemu Gunawan. Sekarang malah bisa bertemu. “Ia kan ayah anak-anak kami,” ujar Chin Chin.

Begitulah.

“Tapi, sekarang Chin Chin kan punya bisnis ballroom di Surabaya Barat. Anda menjadi pesaing Gunawan,” kata saya.

“Sama sekali tidak bersaing. Beda kelas. Beda wilayah. Justru saya bisa bantu-bantu Gunawan. Saya akan bantu meramaikan Empire Palace,” ujar Chin Chin.

Chin Chin memang dapat bagian semua bisnis di luar Empire Palace: ruko di banyak lokasi dan perumahan di Sidoarjo.

Semasa dalam pertengkaran yang panjang, Chin Chin sudah pisah rumah. Lalu, sambil menghadapi banyak perkara, dia mengelola ballroom yang besar di kompleks Unesa. Yang desain interiornya dia buat bergaya Maroko dan China.

Kini Gunawan (53 tahun) dan Chin Chin (51 tahun) masing-masing bisa fokus ke bisnis mereka sendiri-sendiri. Gunawan juga bisa kembali menikmati suara Rhoma Irama —yang dulu selalu ada di mobil Mercy-nya.

Entah siapa yang bisnisnya akan lebih besar —dalam 20 tahun ke depan.

Anak kedua Chin Chin kini sudah kembali sekolah di Singapura. Anak bungsu mereka juga sudah kembali ke Amerika Serikat, sekolah di sana. Janice, si pengacara, kini masih di Surabaya —menunggu kapan bisa kembali ke New York, meneruskan kuliah di sana. (*)


Komentar

Berita Terkait

Puisi Duka Dahlan Iskan untuk KRI Nanggala-402

DISWAY : Ditahan di Pahit

DISWAY : Ratri 02 dan 02

DISWAY : Cing Ming

DISWAY : Wuhan Suez

DISWAY : Jalan Memutar

DISWAY : Konvalesen Monica

DISWAY : Bintang Dunia

Rekomendasi




add images


Warning: Unterminated comment starting line 75 in /home/jambiupddd2020/public_html/ber-app/_frontend/views/v_footer.php on line 75