Ilustrasi.
Ilustrasi. (JPNN)

JAMBIUPDATE.CO, BALIKPAPAN - Polisi berhasil mengungkap kasus pembuatan SIM palsu yang beroperasi di wilayah Balikpapan.

Para pelaku memasang tariff Rp250 ribu untuk SIM C. Padahal hanya bermodalkan Rp 5 ribu saja.

Tim Batman Reskrim Polsek Balikpapan Utara meringkus tiga tersangka pada Rabu (7/8) siang. Yakni Gilang Nikolas Saputra (35), Adi Purnomo (22), dan Andreas Kase (35).

Tersangka Gilang yang berperan sebagai pengedit SIM palsu mengaku memdapatkan keahlian edit SIM tersebut dari youtube.

"Saya sering liat tutorial di youtube. Belajar otodidak aja," ungkapnya.

Dia mengaku untuk mendapatkan contoh file SIM tersebut didapatnya dengan men-download di internet. "Saya ambil aja di internet foto SIM, banyak di situ tinggal diedit saja," tuturnya.

Dia berkilah bahwa untuk mendapatkan pelanggan tidak pernah mempromosikan di media sosial. "Gak pernah (promosi di medsos, Red), cuma dari mulut ke mulut aja," katanya.


Komentar

Berita Terkait

Kronologi Gugurnya Anggota Polri setelah Disandera Separatis

Ternyata, Siswa yang Kritis Itu Terjepit Tiang Menara

Waduh, Tiongkok Anggap Demonstrasi Hong Kong Terorisme

Penjelasan Pihak Istana soal Wacana PNS Bisa Kerja dari Rumah

Rekomendasi




add images