Ilustrasi.
Ilustrasi. (Net)

JAMBIUPDATE.CO, LUBUKLINGGAU – Kepergian suami aktris Bunga Citra Lestari (BCL), Ashraf Sinclair, Selasa (18/2) pukul 04.00 WIB cukup mengejutkan publik. Aktor asal Negeri Jiran, Malaysia itu meninggal pada usia 40 tahun karena serangan jantung.

Untuk mencegah serangan jantung, Dokter Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah dr Novi Yanti Sari, Sp.JP membagikan beberapa tips. Antara lain, terapkan pola hidup sehat dengan makan-makanan bergizi, berolahraga teratur, tidak merokok, tidak mengonsumsi obat-obatan terlarang dan rutin melakukan pemeriksaan kesehatan. Salah satunya pemeriksaan jantung dengan Elektrokardiogram (EKG) dan Treadmill Stress Test.

“Ini penting dilakukan untuk mengetahui bahwa kondisi jantung pasien tersebut aman atau tidak. Bisa juga untuk mengetahui aman atau tidak untuk berolahraga,” tutur Dokter yang tugas di Rumah Sakit Siti Aisyah (RSSA) dan RS Siloam Silampari.

Dengan periksa EKG, bisa mengecek jika ada kelainan irama jantung atau penyempitan jantung.

“Khusus EKG tidak wajib dilakukan pada berapa karena EKG bisa untuk diagnostik (menegakkan diagnosa penyakit atau mencari penyebab penyakit), atau screening,” jelasnya.

Sementara screening dilakukan saat Medical Check Up (MCU). Bisa dilakukan pada usia kapanpun. Lebih dianjurkan saat usia diatas 30 tahun.

Menurutnya, penyakit jantung dapat menimpa siapa saja. Misal, kata dr Novi, untuk penyakit jantung bawaan bisa saja diderita mulai bayi di dalam kandungan ibu.

Sedangkan kalau penyakit jantung koroner, umumnya risikonya meningkat pada usia 40 tahun ke atas apabila laki-laki, dan 50 tahun ke atas apabila wanita.

“Karena penyakit jantung bukan hanya satu jenis,” terangnya.

Serangan jantung yang rawan terjadi disebut jantung koroner. Gejalanya nyeri dada kiri seperti tertindih/tertekan, dapat menjalar ke lengan kiri atau rahang, dapat disertai sesak nafas, dan keringat dingin.

Jika seseorang tiba-tiba mengalami serangan jantung, hal pertama yang perlu dilakukan adalah pasien harus duduk beristirahat dan berusaha tetap tenang. Ia dapat duduk di kursi, di lantai, atau bersandar pada dinding. Duduk di lantai membuat mereka lebih tidak berisiko mengalami cedera jika pingsan, longgarkan semua pakaian dan segera hubungi UGD atau rumah sakit terdekat.


Komentar

Berita Terkait

Jantung Berdegup Kencang, Perlukah Khawatir?

Teh Daun Pepaya, Apa Khasiatnya?

Muncul Lebam Tanpa Sebab? Ini Penjelasannya

Mantra Perangi Emosi yang Meluap

Rekomendasi




add images