JAMBIUPDATE.CO, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo mengungkapkan bahwa pihaknya telah membentuk tim khusus untuk memantau kerusuhan di Manokwari, Papua Barat, Senin (19/8). Menurutnya, tim itu sudah terbentuk sejak sebelum rusuh terjadi di ibu kota Provinsi Papua Barat tersebut.

Kerusuhan di Manokwari merupakan buntut aksi unjuk rasa mengecam dugaan persekusi dan rasisme terhadap mahasiswa asal Papua di Surabaya dan Malang, Jawa Timur serta Semarang, Jawa Tengah. Tjahjo mengatakan, pihaknya telah berkoordinasi dengan berbagai pihak setelah persoalan di Malang muncul.

"Kemendagri sudah membentuk tim monitoring sejak munculnya pernyataan di Malang dan aktivitas yang ada di Jatim. Terus memonitor dengan kesbangpol, kami koordinasi dengan Forkompimda (forum komunikasi pimpinan daerah)," ujar Tjahjo di Jakarta.

Mantan Sekjen DPP PDI Perjuangan itu menjelaskan, Kemendagri telah meminta para pejabat baik gubernur, bupati, wali kota maupun perangkat daerah lain untuk menahan diri. Tjahjo mewanti-wanti semua pihak tidak mengumbar pernyataan yang bisa menimbulkan emosi warga.

"Kepala daerah, tokoh masyarakat, pejabat itu adalah panutan masyarakat," ucapnya.


Komentar

Rekomendasi




add images