Ilustrasi.
Ilustrasi. (Net)

JAMBIUPDATE.CO, MAKASSAR – 12 personel kepolisian yang terlibat penembakan warga dinyatakan bersalah. Sanksi yang dijatuhkan beragam, dari penahanan hingga demosi atau penurunan pangkat.

Kasat Reskrim Polres Pelabuhan Makassar, AKP Theodorus Echeal Setiyawan, salah satu yang mendapat sanksi. Perwira polisi berpangkat tiga balok tersebut dijatuhi hukuman disiplin berupa penempatan dalam tempat khusus selama 21 hari dan teguran tertulis.

Dalam sidang disiplin, AKP Theodorus dinyatakan bersalah karena tidak melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya. Dia juga dinyatakan tidak dapat membimbing bawahannya melaksanakan tugas pada saat mendatangi TKP pengeroyokan terhadap Bripka Usman di Jalan Bolu, Kecamatan Ujung Tanah, Makassar, pada 30 Agustus lalu.

Saat melakukan penyelamatan anggota kepolisian di tempat kejadian perkara (TKP), dinyatakan ada kesalahan prosedur. Akibatnya, satu warga bernama Anjas, tertembak dan meninggal dunia. Dua warga lainnya, Iqbal dan Amal Makruf tertembak pada bagian kaki.

Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Pol Ibrahim Tompo mengatakan, sidang disiplin menyatakan 12 personel polisi tersebut bersalah. Hukuman yang dijatuhkan beragam, sesuai perannya dalam kejadian tersebut.

“Benar, kasat reskrim dijatuhi hukuman disiplin berupa penempatan dalam tempat khusus selama 21 hari dan teguran tertulis. Dia tidak melaksanakan tugas dalam membimbing bawahannya melaksanakan tugas pada saat mendatangi TKP pengeroyokan terhadap Bripka Usman,” kata Kombes Pol Ibrahim Tompo seperti dikutip dari Harian Fajar (Fajar Indonesia Network Grup), Jumat 25 September.

Sanksi disiplin juga dijatuhkan kepada perwira lainnya yang terlibat dalam penembakan tersebut. Mereka adalah Ipda MF dan Iptu MS. Keduanya dihukum selama 21 hari dan teguran tertulis. Khusus Iptu MS ditambah dengan mutasi demosi. Dia dijatuhi sanksi penundaan pendidikan dan penurunan pangkat satu tingkat dari Iptu menjadi Ipda.

Kapolres Pelabuhan Makassar, AKBP Kadarislam membenarkan bahwa Kasat Reskrim Polres Pelabuhan Makassar, AKP Theodorus Echeal Setiyawan salah satu personel kepolisian yang dijatuhi hukuman disiplin.

Posisi dan tanggung jawabnya kini dilimpahkan ke Wakapolres Pelabuhan sebagai pejabat sementara.

“Wakapolres Pelabuhan Makassar, Kompol Nurgraha Pamungkas yang ambil alih sementara. Namun kedepannya nanti kita kabarkan,” ucapnya.

Sedangkan delapan bintara yang terlibat juga dijatuhi hukuman penempatan khusus selama 21 hari. Mereka adalah Aipda IB, Aipda JM, Bripka MA, Bripka MI, Bripka YG, Brigpol IF, Bripka US, dan Brigpol HP.

Khusus Aipda IB dan Bripka US, selain dihukum penempatan dalam tempat khusus selama 21 hari, juga dijatuhi sanksi penundaan pendidikan dan mutasi domisili atau tempat tugas.

Sedangkan Aiptu HM mendapatkan hukuman paling ringan. Dia mendapat penempatan dalam tempat khusus selama tujuh hari. Dia terbukti tidak melaksanakan tugas dengan baik dan bertanggung jawab saat bertugas menjaga Mako sehingga para oknum polisi dapat mengambil senjata. (edo/rif)


Sumber: www.fin.co.id

Komentar

Berita Terkait

Kampanye Dimulai, Seluruh Pihak Harus Dorong Sosialisasi 3M

Penerapan Protokol Kesehatan Para Pengguna Jalan

Penangkapan Tersangka Pelecehan di Bandara Soetta

Kualitas Pilkada Harus Diperhatikan

Asisten II Sekda Lamsel Tersangka Suap

Ratusan Paslon Lolos

Rekomendasi




add images