Suasana Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di terminal blok M Jakarta makin terlihat sepi dan lengang, Rabu (8/4/2020).
Suasana Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di terminal blok M Jakarta makin terlihat sepi dan lengang, Rabu (8/4/2020). (Iwan tri wahyudi/ FAJAR INDONESIA NETWORK)

JAMBIUPDATE.CO, JAKARTA – Layanan bus Antar Kota Antar Propinsi (AKAP) dan Antar Kota Dalam Propinsi (AKDP) di Terminal Bus yang berada di Jabodetabek, terhitung mulai tanggal 6 hingga 17 Mei 2021 akan dihentikan sementara. Penghentian layanan tersebut merupakan tindak lanjut dari terbitnya Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 13 Tahun 2021 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Idul Fitri Tahun 1442 H Dalam Rangka Pencegahan Penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

“Pemberhentian sementara layanan AKAP dan AKDP ini baik di terminal yang berada dibawah pengelolaan BPTJ maupun yang berada di bawah pengelolaan Pemerintah Daerah,” jelas Kepala Badan Pengatur Transportasi Jabodetabek (BPTJ), Polana B Pramesti, Minggu (2/5).

Polana menjelaskan, terminal yang berada di bawah pengelolaan BPTJ meliputi Terminal Jatijajar Depok, Terminal Baranangsiang Bogor, Terminal Poris Plawad Kota Tangerang, dan Terminal Pondok Cabe Tangerang Selatan.

Adapun yang berada dibawah pengelolaan Pemerintah Daerah tediri dari Terminal Kampung Rambutan dan Terminal Tanjung Priok yang berada dibawah pengelolaan Pemprov DKI Jakarta serta Terminal Bekasi dibawah pengelolaan Pemerintah Kota Bekasi.

Kemudian untuk mengakomodir masyarakat yang harus melakukan perjalanan keluar Jabodetabek untuk kepentingan mendesak dan non mudik sebagaimana yang dikecualikan dalam Peraturan Menteri Perhubungan No. 13 Tahun 2021, Polana menyampaikan Terminal Terpadu Pulo Gebang dan Terminal Tipe A Kalideres, Jakarta dipersiapkan untuk tetap membuka layanan AKAP.

“Tentunya selain menerapkan protokol kesehatan secara ketat, pelaku perjalanan juga harus memenuhi persyaratan sebagaimana tertuang dalam SE Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 13 Tahun 2021 Tentang Peniadaan Mudik Hari Raya Idul Fitri Tahun 1442 H dan Upaya Pengendalian Penyebaran Covid-19 Selama Bulan Suci Ramadhan 1442 H,” jelas Polana.


Komentar

Berita Terkait

THR 100 Persen Bakal Jadi Kado Terindah

Ganjar, Prabowo atau Ridwan Kamil?

Ayam Brasil Serbu Indonesia

Tiga Kategori Penggunaan Kekerasan di Papua

Aset BLBI Rp110 Triliun Diburu Hingga ke Luar Negeri

Longsor di Tapanuli Selatan, 3 Orang Tewas

Rekomendasi




add images