Presiden Joko Widodo.
Presiden Joko Widodo. (Ricardo/JPNN.com)

JAMBIUPDATE.CO, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengaku sudah mengetahui orang yang doyan mengimpor minyak dan gas (migas), dan mengingatkannya untuk berhati-hati.

Hal ini diungkap Jokowi saat Peresmian Pembukaan Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024 di Istana Negara, Senin (16/12).

Awalnya, Jokowi mengatakan bawa Indonesia selama puluhan tahun punya masalah besar terkait defisit transaksi berjalan, dan defisit neraca perdagangan.

Keduanya disebabkan oleh impor yang lebih besar dibanding ekspor.

"Dikit-dikit impor. Dikit-dikit impor. Terutama yang berkaitan dengan energi, barang modal dan bahan baku. Sebenarnya barang modal dan bahan baku enggak apa-apa. Karena bisa reekspor. Tapi yang berkaitan dengan energi, luar biasa kita," ucap Jokowi.

Suami Iriana itu menggambarkan bahwa minyak yang dulumya tidak diimpor oleh negara kita, sekarang diimpor bahkan jumlahnya tidak tanggung-tanggung.

"Impor minyak kita mungkin kurang lebih sekarang ini 700-800 barel, 700-800 ribu barel. Betul Pak Menteri? Kurang lebih ya. Per hari. Jangan mikir per tahun. Baik itu minyak maupun gas," sebut Jokowi.

Kebiasaan impor juga terjadi pada turunan petrokimia. Hal itu menurut mantan gubernur DKI Jakarta ini, membenani keuangan negara dan mengakibatkan terjadi defisit. Namun selama bertahun-tahun masalah ini tidak selesai.

Padahal menurut Presiden ketujuh RI ini, kebutuhan gas sebetulnya bisa diperoleh dari batubara yang disubtitusi menjadi gas. Sehingga tidak perlu impor. Apalagi batubara yang dihasilkan Indonesia melimpah.


Komentar

Berita Terkait

Kenaikan BPJS Membebani Pemda

2020 Pemerintah Setop Impor Cangkul

Praktisi Pendidikan Ungkap Penyebab Banyak Sarjana Menganggur

Rekomendasi




add images